DEWOLFF CONCERT

DEWOLFF CONCERT

Erasmus Huis yang merupakan Lembaga Kebudayaan Belanda mempunyai misi untuk mendatangkan seniman, artis dan musisi dari Belanda untuk mengadakan pertunjukan di Indonesia. Hal ini untuk mndekatkan hubungan budaya anatara kedua negara, budaya yang dibawa ke Indonesia selain budya yang adiluhung juga budaya pop yang berkembang di Belanda. Erasmus Huis dalam misinya tersebut tidak hanya mengadakan pertunjukan di Jakarta tetapi juga di kota-kota lain di Indonesia yang mempunyai potensi untuk mengapresiasi pertunjukan tersebut.
Erasmus Huis Jakarta kali ini mengadakan pementasan sebuah grup Rock terkenal dari Belanda yaitu DeWolff, grup yang terdiri dari anak-anak muda Belanda yang baru saja memenangkan Edison Award untuk Kategori Rock. Diharapkan grup ini nanti bisa menginspirasi dan sebaliknya juga mendapatkan inspirasi dari para audience khususnya anak-anak muda di Kota Yogyakarta.

Pertunjukan grup DeWolff ini tidak dipungut biaya atau GRATIS , penonton dapat langsung masuk ke tempat pertunjukan hanya dengan regristrasi di pintu masuk gedung pertunjukan. Dan untuk pertunjukan di Kota Yogyakarta ini akan ada band pembuka dari grup band lokal Kota Yogyakarta yaitu Niskala yang merupakan grup band anak-anak muda yang sudah cukup dikenal.

Waktu dan Tempat Pertunjukan
Hari : Jumat
Tanggal : 15 Maret 2019
Jam : 19.00 – selesai
Tempat : Gedung Societet Taman Budaya Yogyakarta, Jl. Sriwedani No. 1, YK

Susunan Acara (Rundown)
18.30 : Pintu Dibuka (Open gate), Penonton mulai masuk
19.00 : MC membuka acara
19.10 : Pertunjukan band pembuka Niskala (Yogyakarta)
19.45 : MC memperkenalkan band DeWolff
19.50 : DeWolff perfoming
20.50 : MC Menutup Acara
21.00 : Acara Selesai

Biografi DeWolff
DeWolff adalah grup rock n roll yang beranggotakan tiga musisi dari Belanda. Mereka nyaris remaja ketika band ini lahir pada tahun 2007 dan dipengaruhi oleh Jimi Hendrix, The Doors, Leon Russel, Allman Brothers dan Led Zeppelin, mereka adalah Pablo (penyanyi / gitaris) danuka van de Poel (drum), 13 dan 15 tahun pada saat itu, dan organ Hammond Robin Piso, yang berusia 17 tahun. Perpaduan musik mereka dari neo-psychedelia yang luas membuat mereka mendapatkan kontrak rekaman pertama mereka setahun kemudian. Sejak itu mereka merilis sebuah EP, 5 album studio dan album live (yang semuanya sukses di tanah air mereka, 10 teratas atau 20), direkam dengan orang-orang legendaris seperti Mark Neill, dan menghabiskan sebagian besar kehidupan dewasa mereka di atas panggung dan di jalan, melakukan lebih dari 800 pertunjukan di tahun-tahun terakhir. Anda dapat membayangkan melihat DeWolff secara langsung adalah pengalaman yang tidak akan pernah Anda lupakan: itu adalah campuran energi yang tiada habisnya, bermusik yang hebat, antusiasme yang menular dan mentalitas bermain-seperti-itu-Anda-terakhir-yang tampaknya cukup langka saat ini. Serta menjual 3.500 tempat berkapasitas di tanah air mereka, mereka juga melakukan mengalami tiket yang terjual habis di Eropa, bepergian sejauh Australia dan AS, bermain ke 30.000 di egPinkpop, Lowlandsand Sziget, serta Eurosonic, Reeperbahn, Rockpalast WDR, Rock Oz Arenes, Transmusicales, Montreux Jazz, Arezzo Wave Love, dan banyak lagi lainnya. The Black Keys, Deep Purple, dan TenYears Afteron tours, dan bahkan Deep Purple / Rainbows ‘Roger Glover melihat mereka dengan tertegun di sisi panggung:’ Saya suka pria band Anda, kedengarannya luar biasa. O’Lso Seasick Stevewas terperangah ketika ia pernah bangun di belakang panggung dan mendengar DeWolff bermain di festival yang sama: ‘itu hebat sekali, kukira aku mendengar The Allman Brothers bermain dalam mimpiku tapi itu kamu.’ Dia begitu antusias sehingga dia secara langsung memperkenalkan mereka dengan baik kepada Robert Plants. Wow, berapa banyak pahlawan yang diinginkan band sebagai penggemar mereka?

Pada tahun 2014 band ini pindah ke Utrecht, di mana mereka mulai memiliki 100% analog mereka sendiri ‘Electrosaurus Southern Sound Studio’. Ini juga tempat mereka memproduksi album baru mereka ‘THRUST’ antara Juni dan Agustus 2017. Selain memproduksi album mereka sendiri, Pablo juga merupakan produser untuk beberapa band terpanas di Belanda yang akan datang dan selain itu mereka juga merilis rekaman pada Electrosaurus RecordsLabel mereka sendiri. Sekarang ada adegan musik yang berkembang di negara itu dengan DeWolff di tengah-tengahnya dan pada 2017, band ini merayakan ulang tahun ke 10 mereka dengan gaya yang bagus saat mereka menjadi headline DeWolffest Festival mereka sendiri. Pada akhir tahun 2017 band mengambil langkah berikutnya dan menandatangani dengan Mascot Recordsto merilis album ke-6 mereka ‘THRUST’worldwide pada 4 Mei 2018. Saatnya tepat untuk membuat album paling ambisius dan kontemporer hingga saat ini. Itu mewakili suara rock ‘roll’ pada tahun 2018; dosis yang sama dari kemarahan, frustrasi, emosi dan kadang-kadang kekecewaan dengan keadaan dunia saat ini dan semua disampaikan dengan cara epik yang indah dan megah. “Kami ingin album yang terdengar berat dan modern, tidak seperti album kami sebelumnya yang semuanya terdengar” vintage “dan bisa dibuat di tahun 70-an.” Menjadi band dan ingin menghasilkan rekaman terbesar mereka sampai saat ini telah membuat ‘THRUST’a representasi penuh dari pengalaman langsung DeWolff yang tergabung dengan eksperimen di studio. “Banyak orang akan mendatangi kami setelah melihat kami tinggal dan mereka akan berkata,” Saya suka rekaman Anda, tetapi ketika Anda bermain live, ada tambahan ini “. Dengan catatan ini kami sangat menyadari hal itu, jadi kami benar-benar berusaha untuk membuat album yang tidak selalu terdengar seperti album live tetapi memiliki energi yang sama seperti yang kami miliki saat hidup dan berpikir yang benar-benar berhasil. ”

Niskala
Setelah nyaris 4 tahun terbentuk menjadi sebuah band, Niskala – unit postrock asal Yogyakarta yang digawangi oleh Damar Puspito (bass), Danish Wisnu (synth), Danar Puspito (gitar), Inderajaya (drum), dan Daniel Bagas (gitar) akhirnya melepas album penuh mereka ber-aran “Hourglass”.
“Hourglass” dilepas dengan 9 track dengan durasi 41 : 16 menit yang sejatinya adalah rangkuman perjalanan secara personal dalam tubuh Niskala, sebagai band ataupun individu lepas antar personilnya.
Hourglass dirilis oleh Trauma Irama Record, sebuah label independent asal Yogyakarta yang sebelumnya menaungi band kawakan Melancholic Bitch dan Yennu Ariendra, yang tak lain adalah personil Melbi dan Belkastrelka.
Hourglass dilepas ke dalam CD yang dipack ke dalam sebuah buku dengan sampul hardcover, deboss, dan hotpront berwarna emas. Buku 26 halaman ini berisi photo dari fotografer kenamaan asal Yogyakarta, Bram (@bramsky). Foto-foto karya Bram merepresentasikan setiap lagu Niskala menjadi sebuah karya yang utuh, mengingat nyaris semua lagu Niskala tidak menggunakan vokal.
Album ini dilepas bertepatan dengan momentum 4 tahun hari jadi Niskala yang jatuh pada 14 Desember 2018.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Captcha * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.