0

THE GANIA MERILIS SINGLE “SAKIT HATI”

THE GANIA: SAKIT HATI Artis : The Gania Judul Mini Album : Three Years Waiting Tahun : 2015 Label : Self-release Distributor : Demajors Sakit hati karena ditinggal pergi tentu bukan hal yang menyenangkan,...

0

DOGGY HOUSE BERBAGI

SYUKURAN 18 TAHUN SHAGGYDOG   Dear friends, Shaggydog adalah sebuah band yang terbentuk di Sayidan, sebuah kampung dipinggir sungai di tengah kota Jogjakarta. Pada tanggal 1 Juni 1997, Heru, Richard, Raymond, Bandizt, Lilik dan...

0

POP UP RAMADHAN TAMAN KULINER

Pop Up Ramadhan adalah pasar makanan di Bulan Ramadhan yang di isi juga oleh hiburan musik band & dj. Serta di ramaikan juga oleh stand non food seperti lapak musik cd, vinyl, cuci sepatu, barber hingga sablon. Diadakan pada tgl 19-21 Juni bertempat di Taman Kuliner Condong Catur Jogjakarta dengan free ticket. Bagi teman-teman yg ingin berpartisipasi ikutan jualan atau gelar lapak baik Food & Non Food bisa menghubungi nomor 0812-5398-5878 Ditto Satriawan email: kulinertaman@gmail.com atau langsung datang ke Tamkul di Kios Susuatu / Gildan Jogja pukul 16:00-21:00. Dipungut biaya sebesar 200rb selama 3 hari baik Food atau Non Food untuk kebersihan dan sewa lapak, sedangkan kami juga menyediakan lapak gratis untuk Komunitas yang ingin ikutan membuat program. hashtag: #tamkul #tamankuliner #popupramadhan

0

ARTIFICIAL IS EVERYTHING: BRONXINC SEASON #6 LAUNCHING

“Artificial is Everything” Keterangan: Adalah sebuah pertunjukan pameran seni rupa yang di kemas santai dengan tambahan suguhan musik EDM dimaksudkan untuk merayakan peluncuran SEASON 6 dari BRONXINC. Peserta Pameran: – Ahmad Oka – Muchlis...

0

AN INTIMACY VOL. 9: ELECTRONIC EDITION

An Intimacy Vol. 9: Electronic Edition “Splattering The Space”  Sukses hingga edisi kesembilan, An Intimacy kembali hadir membawa konten spesial. Kini giliran Colorfast, Mocha Addict, Europe in de Tropen, dan Homogenic yang akan meramaikan An Intimacy Vol. 9: Electronic Edition, tanggal 12 Juni 2015. Lou Belle Shop (Jl. Dr. Setiabudhi no. 56) kembali didaulat sebagai venue pertunjukkan. An Intimacy Vol. 9 akan memaksimalkan potensi ruangan, musik, dan konten visual sesuai dengan tagline ‘Splattering The Space’. Acara ini mengangkat konsep Boiler Room, bersinergi dengan visual mapping, dan flow musik yang pas. Diharapkan, penonton dapat merasakan pengalaman berbeda dalam menonton sebuah micro-gig musik. “Kita memang butuh regenerasi seluas-luasnya dan sedalam-dalamnya, bahkan kalau bisa sampai ke ranah sub-genre. Ya, dalam hal ini electronic music.” Ucap Marine Ramdhani dari FFWD Records. Berikut sedikit informasi mengenai line-up An Intimacy Vol. 9: Electronic Edition; Colorfast adalah band synthpop beranggotakan Nadia Primadini, Muhammad Fadhil Muawwal, dan Cahya Sofyan yang baru saja merilis single berjudul ‘Lo-Fi Love’. Kemudian ada Mocha Addict, pengusung musik ambient – future bass – down tempo, yang mendapat influence besar dari music production Jepang. Keduanya akan berbagi panggung bersama dua nama senior yang sudah tidak asing lagi, Europe in de Tropen dan Homogenic. Tetap pada visi bekerja sama dengan elemen kreatif lain, An Intimacy Vol. 9 didukung oleh artwork karya Donny Pandega, visual mapping dari UVISUAL, serta berbagai food tenant, merchandise booth, dan brand clothing lokal. Hal ini disususn demi menciptakan budaya positif dalam skena kreatif Bandung hingga Indonesia.  Dwi Lukita

0

LOLENLONES RILIS SINGLE BARU “HEDONESIA”

LOLENLONES RILIS SINGLE BARU “HEDONESIA” Sebuah perhelatan panjang, band yang berdiri 2005 dengan nama yang sulit untuk dilafalkan “LOLENLONES”, Gober (Drumer), Desi Nugroho (Bass), Kharisma (Gitar), Roni (Keyboard). Akhirnya mengeluarkan single terbarunya “Hedonesia”. Hedonesia...

0

DIORAMA LABUH IMAJINASI

Diorama Labuh Imajinasi “Melabuhkan Nusantara Dalam Keintiman Imajinasi” The Curious Band – Relung Band – Teater Amarta dan Seniman Muda di Jogjakarta mempersembahkan “Diorama Labuh Imajinasi”, sebuah acara pertunjukan yang mengkolaborasikan seni musik dengan seni pertunjukan teater, pantomime, seni tari dan kemudian diintepretasikan dalam bentuk karya rupa melalui media batik tulis pada hari Jum’at, 5 Juni 2015 di Pendopo Paseban Rt.05 Kersan Tirtonirmolo Kasihan Bantul, Yogyakarta.  Berakar dari sebuah niat untuk membuat sebuah pertunjukkan dengan ruang yang tanpa batas, “Diorama Labuh Imajinasi” kemudian mengawinkan berbagai aspek dalam ruang kesenian. Diorama merupakan sebuah gambaran dari keadaan yang sesungguhnya berupa masa lalu yang tak bisa diubah dan harapan masa depan yang seakan masih tampak semu. Gambaran keadaan tersebut kemudian dilabuhkan dengan keberagaman yang memadukan antara bunyi-bunyian modern dari The Curious Band ( Essa Solomon R , Alan Baharani, Lukius Arifin, Ruben Betarushi, Samuel Bezaliel Sitohang)  dengan bunyi-bunyian Relung Band  (Ridho Dwi Satriadi, H. Andy Krisnanto, M. Gilang Setiawan, Setyawan Budhidarma, Tabitha Banu Krisnanti) yang memadukan sisi tradisi dengan sentuhan nuansa Jawa. Repertoar dari ke dua group tersebut memiliki kesamaan dalam konteks yaitu tentang sebuah proses perjalanan diri dengan berbagai keresahan dan kegelisahan hingga akhirnya menemukan jawaban-jawaban atas dirinya sendiri. Proses perjalanan diri tersebut kemudian disambut oleh Nunung Deny Puspitasari dari Teater Amarta dengan tangkapan ide mengenai penggambaran keadaan sesungguhnya hingga akhirnya proses perjalanan diri melabuhkan imajinasi bersama Dian Adi Mardiyanto (Violin), Febri Kriswanto ( Pantomime), Megatruh Banyu Mili ( Tari), Shinta Kusumasari (Teater). Kemudian Joan Widya Anugrah ( Seni Rupa) mempertemukan unsur bunyi-bunyian, gambaran keadaan sesungguhnya tentang proses perjalanan diri pada Diorama Labuh Imajinasi pada sebuah rupa yang berupa Batik Tulis. Perjalanan diri “Diorama Labuh Imajinas” mengambil sebuah tokoh bernama “wAKtU”. Ketika “wAKtU” lahir, dirinya mulai belajar tentang laku manusia. Laku pikiran, perkataan dan perbuatan membuatnya belajar mengenal ketidaktahuan dan mengenal Tuhan. Sebagai seorang yang lahir di tanah jawa, ungkapan “adigang, adigung, adi guna” merupakan sebuah tegesan dalam komposisi Warana – Relung Band. Dalam sebuah perjalanan untuk menemukan, munculah banyak pertanyaan yang mengharapkan jawaban, namun tidak semua jawaban dalam pertanyaan dapat dinyatakan dalam kata-kata. “wAKtU”  mulai lelah mencari, kemudian berkaca dalam diri hingga akhirnya mampu menumbuhkan harapan yang membawanya pada sebuah tempat peristirahatan. Harapan bagi manusia itu sama seperti sebuah mimpi. Harapan, mimpi ataupun asa mampu menjadi zat pembolak-balik rasa. Posisi larut pagi, “wAKtU”  terus berpikir tentang dunia yang ideal namun dirinya merasa sulit untuk menuangkannya. Segala sesuatu hanya berada terbatas dalam imajinasinya saja hingga membuat dirinya terjaga dalam sepi. Secangkir kopi belum mampu menggambarkan dunia yang ideal, kepulan asap rokok hanya mampu menjadikan imajinasinya semakin bebas.  “wAKtU”  pun menepi dalam diam, dan dirinya terus ber- Reaksi Kimia – The Curious bersama imajinasinya. Dalam sebuah rotasi perjalanan, akhirnya “wAKtU”  menyadari bahwa perjalanan itu tentang dirinya sendiri. “wAKtU”  lah jawaban dari seluruh perjalanan imajinasi yang membuatnya kosong, tak berdaya, hilang arah dan  merasa bodoh. Perjalanan “wAKtU” bukan untuk dunia karena dunia memiliki jawaban atas berbagai pertanyaan tentang dunia itu sendiri.