0

THE SCENESTER RILIS SINGLE “MY LIFE”

Perkenalkan kami The Scenesters, berdiri diakhir tahun 2014 di Kota Solo mengusung musik Indie Rock ber-Anggotakan: Uyak: Guitar,Vocal Hamzah: Bass,Vocal Caroluce: Drum, Vocal     Layaknya manusia yang perlu buang air besar, kami bertiga...

0

KLOKS MERILIS SINGLE BARU “BATAS KOTA”

KLOKS – BATAS KOTA  Kloks adalah sebuah band Alternative yang berasal dari Yogyakarta. Band yang beranggotakan Riko Nugraha (Vokal), Anshar “Ancal” Aziz (Gitar) dan Fakhriyan “Ian” Ardyanto (Drum) ini dibentuk sejak tahun 2012. Pada pertengahan tahun 2014, band yang sebelumnya bernama Arthur ini memutuskan untuk fokus pada penggarapan album pertama mereka. Pada proses pengerjaan album ini Kloks juga mengalami pergantian personil, Osvaldo dan Selpha yang sebelumnya memegang peran sebagai pemain Keyboard dan Bass memutuskan untuk hengkang dari Kloks Album debut Kloks yang rencananya akan dirilis pada bulan Juli 2015 nanti akan berisikan 9 buah lagu. Melalui album ini Kloks berusaha menyampaikan cerita tentang keluh kesah dan optimisme mereka dalam melewati rintangan yang ada. Sebagian besar materi yang tergabung pada album pertama mereka adalah karya-karya yang diciptakan oleh Ancal dan Riko. Setelah sukses merilis sebuah single yang berjudul “Tanpa Hadirmu” pada bulan Oktober 2014, Kloks kembali merilis single terbarunya yang berjudul “Batas Kota” pada tanggal 24 April 2015. “Batas Kota” dinyatakan secara resmi dirilis setelah pelaksanaan pemutaran perdana eksklusif di 15 radio. “Batas Kota” bisa dinikmati secara streaming melalui akun soundcloud Kloks (www.soundcloud.com/kloks_id) setelah berlangsungnya pemutaran perdana.

0

AN INTIMACY REWIND EDITION: MAY THE TUNES BE WITH YOU

An Intimacy: Rewind Edition “MAY The Tunes Be With You”   Setelah di bulan April sempat tertunda, salah satu inisiasi kolektif scene musik Bandung bertajuk An Intimacy kembali digelar. Buah hasil kolaborasi Monsterstress Records, Lou Belle Shop, KMF UNPAD, dan FFWD Records, kali ini memutuskan untuk sejenak menengok ke belakang, mengenang masa-masa awal  ketika micro-gig ini baru terbentuk. “Sepertinya ini momen yang tepat untuk merekoleksi band-band yang dulu tampil di volume 1 sampai 3. Mereka lah yang menjadi bagian dari proses awal terbentuknya An Intimacy. Menyaksikan kembali dan melihat perkembangan mereka tentu akan sangat menyenangkan.” Ucap Adli selaku Project Officer. An Intimacy: Rewind Edition akan diselenggarakan di Lou Belle Shop (Jl. Dr. Setiabudhi no.56, Bandung) pada tanggal 1 Mei 2015. Acara ini bakal menampilkan nuansa folk dari Alvin & I (Vol. 2), geliat garage rock dari The Pilsner (Vol. 3), eksplorasi musik dari Diocreatura (Vol. 1), dan atmosfer shoegaze oleh The Milo. Masing-masing dari line-up tersebut siap menyajikan konten spesial. Penonton bisa mendapatkan bundle (limited edition) album perdana The Milo, “Let Me Begin”,  berisi vinyl, CD, T-Shirt, dan Totebag. Hasil kerjasama The Milo, Majemuk Records, dan Ouval Research ini memuat tambahan 4 lagu yang belum pernah dipublikasikan sebelumnya khusus untuk merayakan Record Store Day, 18 April lalu. Selain itu, Diocreatura juga akan mengumumkan single terbarunya dan Alvin & I akan membuka Pre-Order untuk EP mereka yang dirilis dalam waktu dekat.  Masih bersinergi dengan elemen kreatif lain, An Intimacy: Rewind Edition didukung pula oleh artwork dari Astronaut Boys. Pada akhirnya, An Intimacy tetap bertujuan untuk mengangkat semangat berkarya dari talenta-talenta berkembang di Bandung dan Indonesia. An Intimacy akan terus bertransformasi dan beradaptasi agar semangat ini dapat sampai ke telinga masyarakat. May The Tunes Be With You. For more information: anintimacy14@gmail.com www.facebook.com/musicanintimacy twitter.com/anintimacy_ plus.google.com/+AnIntimacy instagram.com/anintimacy_ soundcloud.com/anintimacy

0

SEBUAH LAGU BARU DARI SENANDUNG TAMAN “BINTANG MALAM”

Senandung Taman – Bintang Malam    Profil Singkat : Senandung Taman   Senandung Taman merupakan sebuah projek unit musik akustik yang pada awalnya diprakarsai oleh Hariz Lasa dan Dhea Febrina. Berawal dari seringnya pertemuan diantara mereka berdua, Hariz dan Dhea pada awalnya berencana membuat duo minimalis yang hanya memiliki komposisi gitar akustik dan vocal. Merespon karya pertama Dhea yang berjudul “Galau Berkualitas” projek ini mulai perlahan dikerjakan dengan masih belum menentukan nama “Senandung Taman” Seiring berjalan waktu, dirasakan ada yang kurang dalam komposisi dan harmoni musik mereka, maka Hariz dan Dhea mengajak Elmo Rinaldy untuk melengkapi direktori melodi gitar. Disitulah, proyek ini mulai serius dikerjakan. Ide-ide yang berasal dari sekedar kongkow di taman direspon secara serius oleh masing-masing anggota dari unit musik akustik ini menjadi sebuah komposisi yang harmonis, walaupun pada akhirnya mereka bertiga memutuskan untuk mengajak Fajar Mauludi dan juga Undang Garniwa untuk mengisi unit ritme pada Drum dan Bass. Dalam usianya yang menginjak satu tahun, Senandung Taman pada akhirnya merampungkan satu materi yang akan mereka rilis sebagai single pertama mereka, walaupun sebelumnya “Galau Berkualitas” telah dirilis via video yang digarap oleh CreaTV Bdg. Lewat Senandung Taman, mereka berusaha menyampaikan segala fenomena, pandangan, persepsi masing-masing personil tentang kejadian sehari-hari yang dikemas sesederhana mungkin lewat musik akustik yang mengalun lembut dan mendayu-dayu. The Single – Bintang Malam  Senandung Taman Length : 04;20 Self Release, 2015   Bintang Malam, bersinar terang Hapuskan sesak dan sepi malam Disini, ku masih terjaga Nikmati, indahnya malamku   Resahku, hapuslah sudah  Berganti indahnya malamku Dan aku pun mulai nikmati Rasa ini takkan terganti   Oh bintang malamku Berikan sinarmu Dalam gelap malam, temani sepiku Oh bintang malamku Hadirlah selalu Hiasi seluruh kisah hidupku   Bintang Malam dipilih menjadi single pertama yang dirilis oleh Senandung Taman dalam format Audio, setelah sebelumnya lagu “Galau Berkualitas” dirilis dalam bentuk video live performance oleh CreaTVBdg. Bintang malam bercerita tentang pencarian, tentang mereka yang menikmati indah malam walau terkadang malam terlalu sunyi, malam begitu sesak. Akan tetapi, di malam-malam yang sunyi itu terkadang memiliki “bintang” yang mampu mengikis sunyi, yang mampu menghiasi seluruh kisah hidup. Pemaknaan “bintang” bagi setiap orang mungkin berbeda, tapi pesan yang dicoba untuk disampaikan adalah, ketika masing-masing orang menemukan “bintang” nya masing-masing, maka itulah saat dimana hidup akan berwarna, terhias dan terhapus segala sepi. Proses aransemen sendiri memerlukan waktu sekitar 4 bulan, dimana pada awalnya lagu ini dibawakan dalam irama bossanova yang kemudian bermetamorfosa menjadi alunan pop yang lembut sesuai dengan karakter vocal Dhea. Proses rekaman dilakukan DI YFMB Studio Nayaga, dengan Produser Jaka Nurdian, yang juga melakukan proses mixing dan mastering dari lagu Bintang Malam. Lagu ini pun dilengkapi dengan direktori biola yang direkam oleh Saron Sakina dari Rice Cereal and Almond Choco.   Instagram : https://instagram.com/senandungtaman/  Soundcloud: https://soundcloud.com/senandungtaman ...

0

SPEED INSTINCT MERILIS ALBUM REAL EYES REALIZE REAL LIES

SPEED INSTINCT “REAL EYES REALIZE REAL LIES” Menurut Shakespeare,apalah arti sebuah nama. Namun bagi sebuah band, nama sangatlah penting. terutama nama Speed Instinct yang dipilih untuk menggambarkan karakter band ini. berasal dari kata Speed...

0

HUMANIORA BERSATU: BERSUARA DALAM KARYA

Rangkaian nada-nada yang tertuang dalam musik dan lakon manusia yang direpresentasikan dalam pertunjukan seni menjadikan jalur ini menjadi media primadona untuk mempersatukan berbagai elemen yang ada di masyarakat, pun hal in berlaku juga dalam...

0

HEAVEN ON STAGE 2015

Mocca Kembali Menyapa Solo  Grup band Mocca  kembali gelar konser istimewa #HEAVENONSTAGE2015 di Solo, sekaligus peluncuran album terbarunya yang berjudul “Home” setelah rentang sekitar 8 tahun dari terakhir peluncuran album “Colours”. Konser yang bertajuk “Mocca Home Concert”  ini di garap oleh UNIPRO PRODUCTION. “Mocca Home Concert” akan diselenggarakan di Taman Balekambang , 10 Mei  2015. #HEAVENONSTAGE with MOCCA ini nantinya akan berkonsep homie,jadi dapat dibayangkan bagaimana Taman Balekambang yyang luas akan terasa seperti rumah. Target pengunjung dalam konser ini sebanyak 1000 pasang mata, dan pastinya grup band Mocca pun siap untuk memuaskan kerinduan para penggemarnya. Sejak pertama kali di publikasikan akan ada konser mocca di Solo, antusias anak muda solo tak henti hentinya surut. Hal itu terbukti dari penjualan tiket presale pertama seharga Rp. 35.000 yang hanya disediakan sebanyak 500 lembar ludes hanya dalam waktu dua minggu saja. Tapi tenang, masih ada presale tahap II seharga Rp. 45.000 yang masih bisa dibeli di Tiket Box yang disediakan oleh panitia. Antara lain : Rown division, Throox Org, Couster Cattle serta Halleluyah. Kalau masih kehabisan, tanggal 10 Mei nanti langsung aja ke Taman Balekambnag untuk membeli tiket on the spot seharga Rp. 50.000. jika dilihat dari antusiasnya, dalam waktu dekat tiket presale tahap II bisa ludes tak tersisa. “Presale I dua minggu ludes, yng tahap II ini mungkin bisa lebih cepat ludesnya” ungkap Aref, Koordinator tiket  #HEAVENONSTAGE2015 Untuk informasi lebih lanjut, silahkan melihat akun @UNIPRO_EO / 0813-9175-2066

0

PAMERAN KARYA DOGGIES DAN KAWAN SHAGGYDOG: SPESIAL BUAT KAMU

Pembukaan  Pameran Special Buat Kamu Pameran Karya Doggies dan Kawan Shaggydog Shaggydog berkolaborasi dengan Ace House Collective Yogyakarta, menginisiasi sebuah pameran yang akan mempresentasikan karya seni rupa, berikut dokumen dan arsip dari elemen-­‐elemen pendukung yang paling substansial dari perjalanan karir band Shaggydog. Ace House Collective merupakan kolektif seniman yang juga mengelola ruang alternatif bernama Ace House, sebuah ruang yang sangat terbuka dengan kemungkinan-­‐kemungkinan baru di dalam seni rupa, baik secara praktik maupun wacana, termasuk pergesekannya dengan bidang-­‐bidang lain di luar seni rupa itu sendiri, salah satunya adalah musik. Begitu juga dengan Shaggydog, band asal Yogyakarta yang berdiri pada tahun 1997.   Sebagai band yang mengawali karirnya secara underground, Shaggydog juga dikenal terbuka dan bergaul secara luas dengan masyarakat seni dari berbagai latar belakang lain diluar musik, termasuk seni rupa. Tidak hanya dengan teman-­‐teman seniman, Shaggydog juga dikenal dengan kedekatannya dengan para penggemarnya yang disebut sebagai Doggies dan Honnies. Semenjak band ini terbentuk, relasi antara personil Shaggydog dengan para penggemarnya terbangun menjadi hubungan pertemanan yang erat di kampung Sayidan, sebuah kampung di pusat kota Yogyakarta, tempat dimana band ini lahir. Pada medio 2006, relasi ini menjadi semakin intim dengan dibukanya Doggy House di daerah Patehan, sebuah ruang yang berfungsi sebagai kantor manajemen, studio, toko yang khusus menjual cinderamata Shaggydog, sekaligus tempat bertemunya para personil band dan para penggemarnya. Berkaitan dengan fenomena budaya ini, pada perkembangannya yang lebih spesifik lagi relasi antara musisi idola dan penggemarnya melahirkan sebuah genre seni yang kerap diistilahkan sebagai “Fans Art” atau karya-­‐karya yang dibuat oleh fans yang terinpirasi oleh idolanya. Di luar negeri, kemunculan awal istilah ini dimulai dari aktivitas berkarya dari penggemar film atau komik maupun permainan vidio yang akhirnya berkembang pada penggemar band atau musisi. Fans Art juga identik dengan kata ‘illegal’ atau ‘tidak resmi’ karena biasanya tidak berbentuk commision/pesanan dari artis idola kepada penggemar untuk merespon karyanya. Pun halnya dengan Doggies yang berkarya tanpa adanya format ini dari Shaggydog. Kedekatan ini pula yang membangun loyalitas dan militansi para Doggies, termasuk  kemudian secara kreatif mengidentifikasikannya melalui karya-­‐karya mereka yang diaplikasikan dalam kaos, bendera, stiker, dan sebagainya. Bersamaan dengan karya-­‐karya dari teman-­‐teman seniman, karya-­‐ karya dari Doggies ini akan dipresentasikan dalam pameran berjudul “Special Buat Kamu”, sebuah pameran yang didedikasikan oleh Shaggydog secara khusus kepada para Doggies dan teman-­‐teman seniman dari band ini. Temuan dan bentukan dari fenomena relasi inilah yang kemudian membuat pameran ini menjadi penting mengingat kontribusinya pada dinamika perkembangan di dua ranah seni itu sendiri, rupa dan musik. Shaggydog dan Ace House Collective juga mengundang Anom Sugiswoto, seorang fotografer seni dan aktivis We Need More Stages –web stage fotografi yang berfokus pada pendokumentasian pertunjukan musik. Anom mengajak para Doggies untuk terlibat dalam proyek “Jalan-­‐jalan”. Sebuah proyek fotografi yang terinspirasi dari judul lagu Shaggydog. Proyek ini dilaksanakan dalam dua tahap, tahap pertama dilakasanakan pada tanggal 7 April 2015. Anom bekerjasama dengan Fotografi Komunikasi (FOTKOM 401) UPN Yogyakarta melakukan sesi pemotretan Doggies Yogyakarta dengan menggunakan kaos-­‐kaos karya Doggies seluruh Indonesia. Tahap yang kedua adalah workshop singkat dasar-­‐dasar penggunaan perangkat lunak fotografi yang dilaksanakan pada tanggal 8 April 2015 di Doggy House, Jl. Nogosari 1 B, Patehan Kraton, Yogyakarta. Setelah mengikuti workshop, Doggies kemudian secara aktif diminta untuk melakukan rekayasa digital pada arsip foto-­‐foto Shaggydog yang hasilnya juga dipresentasikan pada pameran ini. Mangkuyudan 41 | Yogyakarta 55143 | INDONESIA +62 274 381959 | +62 85643009700 acehousecollective@gmail.com | www.acehousecollective.com Adanya proyek ini sebagai salah satu bagian pameran, menunjukkan bahwa “Spesial Buat Kamu” tidak hanya sekedar memamerkan karya-­‐karya memorabilia, tapi sekaligus penciptaan karya baru juga produksi pengetahuan yang dapat menstimulasi Doggies untuk bereksplorasi dengan medium baru pada karya-­‐karya mereka di kemudian hari. Pameran yang didukung sepenuhnya oleh brand Hurley ini akan dibuka pada tanggal 22 April 2015 pada tanggal 19.30 bertempat di Ace House, Jalan Mangkuyudan No. 41 Yogyakarta dan dimeriahkan oleh performans dari AstroBoy, sekaligusPembukaan  Pameran Special Buat Kamu Pameran Karya Doggies dan Kawan Shaggydog Shaggydog berkolaborasi dengan Ace House Collective Yogyakarta, menginisiasi sebuah pameran yang akan mempresentasikan karya seni rupa, berikut dokumen dan arsip dari elemen-­‐elemen pendukung yang paling substansial dari perjalanan karir band Shaggydog. Ace House Collective merupakan kolektif seniman yang juga mengelola ruang alternatif bernama Ace House, sebuah ruang yang sangat terbuka dengan kemungkinan-­‐kemungkinan baru di dalam seni rupa, baik secara praktik maupun wacana, termasuk pergesekannya dengan bidang-­‐bidang lain di luar seni rupa itu sendiri, salah satunya adalah musik. Begitu juga dengan Shaggydog, band asal Yogyakarta yang berdiri pada tahun 1997.   Sebagai band yang mengawali karirnya secara underground, Shaggydog juga dikenal terbuka dan bergaul secara luas dengan masyarakat seni dari berbagai latar belakang lain diluar musik, termasuk seni rupa. Tidak hanya dengan teman-­‐teman seniman, Shaggydog juga dikenal dengan kedekatannya dengan para penggemarnya yang disebut sebagai Doggies dan Honnies. Semenjak band ini terbentuk, relasi antara personil Shaggydog dengan para penggemarnya terbangun menjadi hubungan pertemanan yang erat di kampung Sayidan, sebuah kampung di pusat kota Yogyakarta, tempat dimana band ini lahir. Pada medio 2006, relasi ini menjadi semakin intim dengan dibukanya Doggy House di daerah Patehan, sebuah ruang yang berfungsi sebagai kantor manajemen, studio, toko yang khusus menjual cinderamata Shaggydog, sekaligus tempat bertemunya para personil band dan para penggemarnya. Berkaitan dengan fenomena budaya ini, pada perkembangannya yang lebih spesifik lagi relasi antara musisi idola dan penggemarnya melahirkan sebuah genre seni yang kerap diistilahkan sebagai “Fans Art” atau karya-­‐karya yang dibuat oleh fans yang terinpirasi oleh idolanya. Di luar negeri, kemunculan awal istilah ini dimulai dari aktivitas berkarya dari penggemar film atau komik maupun permainan vidio yang akhirnya berkembang pada penggemar band atau musisi. Fans Art juga identik dengan kata ‘illegal’ atau ‘tidak resmi’ karena biasanya tidak berbentuk commision/pesanan dari artis idola kepada penggemar untuk merespon karyanya. Pun halnya dengan Doggies yang berkarya tanpa adanya format ini dari Shaggydog. Kedekatan ini pula yang membangun loyalitas dan militansi para Doggies, termasuk  kemudian secara kreatif mengidentifikasikannya melalui karya-­‐karya mereka yang diaplikasikan dalam kaos, bendera, stiker, dan sebagainya. Bersamaan dengan karya-­‐karya dari teman-­‐teman seniman, karya-­‐ karya dari Doggies ini akan dipresentasikan dalam pameran berjudul “Special Buat Kamu”, sebuah pameran yang didedikasikan oleh Shaggydog secara khusus kepada para Doggies dan teman-­‐teman seniman dari band ini. Temuan dan bentukan dari fenomena relasi inilah yang kemudian membuat pameran ini menjadi penting mengingat kontribusinya pada dinamika perkembangan di dua ranah seni itu sendiri, rupa dan musik. Shaggydog dan Ace House Collective juga mengundang Anom Sugiswoto, seorang fotografer seni dan aktivis We Need More Stages –web stage fotografi yang berfokus pada pendokumentasian pertunjukan musik. Anom mengajak para Doggies untuk terlibat dalam proyek “Jalan-­‐jalan”. Sebuah proyek fotografi yang terinspirasi dari judul lagu Shaggydog. Proyek ini dilaksanakan dalam dua tahap, tahap pertama dilakasanakan pada tanggal 7 April 2015. Anom bekerjasama dengan Fotografi Komunikasi (FOTKOM 401) UPN Yogyakarta melakukan sesi pemotretan Doggies Yogyakarta dengan menggunakan kaos-­‐kaos karya Doggies seluruh Indonesia. Tahap yang kedua adalah workshop singkat dasar-­‐dasar penggunaan perangkat lunak fotografi yang dilaksanakan pada tanggal 8 April 2015 di Doggy House, Jl. Nogosari 1 B, Patehan Kraton, Yogyakarta. Setelah mengikuti workshop, Doggies kemudian secara aktif diminta untuk melakukan rekayasa digital pada arsip foto-­‐foto Shaggydog yang hasilnya juga dipresentasikan pada pameran ini. Adanya proyek ini sebagai salah satu bagian pameran, menunjukkan bahwa “Spesial Buat Kamu” tidak hanya sekedar memamerkan karya-­‐karya memorabilia, tapi sekaligus penciptaan karya baru juga produksi pengetahuan yang dapat menstimulasi Doggies untuk bereksplorasi dengan medium baru pada karya-­‐karya mereka di kemudian hari. Pameran yang didukung sepenuhnya oleh brand Hurley ini akan dibuka pada tanggal 22 April 2015 pada tanggal 19.30 bertempat di Ace House, Jalan Mangkuyudan No. 41 Yogyakarta dan dimeriahkan oleh performans dari AstroBoy, sekaligus lagu-­‐lagu dari DJ Heruwa dan DJ Kawan Dolly. Pengunjung juga diharapkan membawa kaos berwarna terang untuk mendapatkan sablonase gratis saat pembukaan berlangsung. Pameran akan berlangsung hingga 1 Mei 2015 dan buka setiap hari pada pukul 13.00 sampai dengan 20.00 WIB. Untuk informasi lebih lanjut, silakan menghubungi Uma Adikusuma ( +62 85643009700 ). Terima kasih.  lagu-­‐lagu dari DJ Heruwa dan DJ Kawan Dolly. Pengunjung juga diharapkan membawa kaos berwarna terang untuk mendapatkan sablonase gratis saat pembukaan berlangsung. Pameran akan berlangsung hingga 1 Mei 2015 dan buka setiap hari pada pukul 13.00 sampai dengan 20.00 WIB. Untuk informasi lebih lanjut, silakan menghubungi Uma Adikusuma ( +62 85643009700 ). Terima kasih Mangkuyudan 41 | Yogyakarta 55143 | INDONESIA +62 274 381959 | +62 85643009700 acehousecollective@gmail.com | www.acehousecollective.com