0

PRE EVENT FESTIVAL MUSIK TEMBI 2015: SATU DALAM MUSIK

[Pre-event Festival Musik Tembi 2015] ‘Satu Dalam Musik’ Dalam rangka menyambut gelaran tahun ke-5 Festival Musik Tembi 2015 pada bulan Mei nanti, Forum Musik Tembi (FoMbi) mengadakan pre-event berupa pertunjukkan bertajuk ‘Satu Dalam Musik’. Pertunjukkan ini merupakan hasil kerjasama FoMbi dengan komunitas Sadhar Jazz. Acara ini akan diselenggarakan pada Sabtu, 18 April 2015 di parkiran depan Kampus III Paingan, Universitas Sanata Dharma, Sleman, Jogjakarta. Selain diadakan sebagai pre-event, ‘Satu Dalam Musik’ adalah bentuk kolaborasi FoMbi yang selalu ingin mencoba srawung dan guyub dengan berbagai komunitas kesenian dan musik di Jogjakarta. Di tahun ke-5 penyelenggaraannya, FoMbi ingin terus membuka ruang kreasi dan apresiasi karya seluas-luasnya. Kali ini, FoMbi dan Komunitas Sadhar Jazz memiliki satu visi bahwa melalui musik, keberagaman yang ada bisa menjadi harmonis. Bahwa warna atau genre musik bukanlah ‘pembatas’ untuk srawung, dan justru pada keberagaman itulah bisa ditemukan identitas yang akan dipadukan melalui satu benang merah bernama ‘musik’.  Kemudian menghadirkan prulalitas tersebut dalam sebuah pertunjukkan,  ‘Satu Dalam Musik’. Selain dari FoMbi dan Sadhar Jazz, akan ada banyak komunitas lain yang akan turut meramaikan acara ini. Panggung ‘Satu Dalam Musik’ nanti akan diramaikan oleh beberapa penampil, yaitu: Duo Bajo, Gardika Gigih, Anak Tangga, Grisadha, dan Jaketjan ft Tutu Ballerina. Grub yang terakhir tersebut merupakan perwakilan dari tuan rumah, komunitas Sadhar Jazz yang akan menggabungkan suguhan musik dan koreografi. Kelima penampil ini akan menyuguhkan warna musik yang beragam. Duo Bajo misalnya akan tampil dengan eksplorasi permainan gitar nan apik. Sedangkan Anak Tangga akan menyuguhkan kreasi musik etnik. Akan tampil pula Gardika Gigih, komposer-pianis berbakat jebolan ISI Jogjakarta. Sebagai bentuk kolaborasi dari ranah seni yang berbeda, Grishada akan menampilkan suguhan tari. Selain penampilan dari para line-up, acara ini juga menyediakan panggung terbuka dan booth ‘Satu Dalam Musik’ yang menyediakan berbagai merchandise dan pernak-pernik Festival Musik Tembi 2015. Sedangkan acara puncak Festival Musik Tembi 2015 sendiri akan diadakan pada 21-23 Mei 2015 mendatang. Festival yang akan berlangsung selama 3 hari di Rumah Budaya Tembi tersebut akan menghadirkan berbagai pertunjukkan musik kontemporer sembari terus menghupi musik tradisi. _________________________________________________________________________________ Acara: Pagelaran ‘Satu Dalam Musik’ Tempat: Parkiran Depan Kampus III Paingan, Universitas Sanata Dharma, Sleman, Jogjakarta. Waktu: Sabtu, 18 April 2015 | 19.00 – selesai Line-Up: Duo Bajo, Gardika Gigih, Anak Tangga, Grishada, Jaketjan ft Tutu Ballerina HTM: FREE

0

FROM THIS ACCIDENT MERILIS ALBUM “FREEDOM”

Band kami yang berasal dari Jember Jawa Timur ini telah merelease album baru yang berjudul Freedom, Dengan nuansa baru dari materi – materi sebelumnya band yang biasa dipanggil FTA atau From This Accident ini...

0

THE PARADE 2015

“Manufacturing Identity” Jadi Tema The Parade 2015 Setelah sukses lima kali berturut-turut dilaksanakan di tahun-tahun sebelumnya, The Parade tahun ini kembali digelar pada 10 – 12 April 2015 di Jogja Expo Center dengan tema “Manufacturing Identity”. Yogyakarta, 24 Maret 2015. Sebagai sebuah ajang yang jadi barometer dunia kreatif dan kewirausahaan muda mandiri, serta tempat berkumpulnya puluhan ribu masyarakat muda dan para pelaku kreatif, The Parade selalu ditunggu kehadirannya oleh generasi muda di Yogyakarta dan kota-kota sekitarnya seperti Solo, Klaten, Semarang, Magelang, Muntilan, dan Purwokerto setiap tahun. Dan dengan total pengunjung rata-rata 50.000 di setiap penyelenggaraannya, The Parade dapat menjadi salah satu acara pameran clothing terbesar di Jateng – DIY yang di prakarsai dan diselenggarakan oleh KICK (Kreatif Independen Clothing Kommunity) Yogyakarta. Pertama kali dihelat pada tahun 2009 dan kemudian menjadi agenda event tahunan dengan mengusung tema yang berbeda-beda di setiap perhelatannya. The Parade konsisten mengusung tema yang merespon kondisi anak muda pada jamannya, juga merespon kondisi Yogyakarta pada umumnya. Seperti pada 2010 dengan mengusung tema Knock The Next, saat Yogyakarta mengalami duka Gunung Merapi, The Parade dengan bernafaskan kenangan dan mencetuskan gerakan recovery Merapi. Hal tersebut bermaksud memberikan pengalaman baru dalam menikmati sebuah pameran clothing dan pertunjukan musik. Pun dengan tema-tema di tahun berikutnya yaitu The End is The Beginning di 2011, We Are not Just Mammals di 2012, dan Deeps Route En Route di 2014. ”Tema ‘Manufacturing Identity’ yang diusung pada penyelenggaraan tahun 2015 ini adalah sebuah pernyataan sikap anak muda terhadap jaman. Di mana kelenturan seni, daya tahan kreasi, perkembangan teknologi, dan roda industri menjadi bagian di dalamnya.” Demikian jelas Ari Wulu, salah satu Board Committee The Parade 2015. “Kaitannya dengan identitas, eksistensi dari identitas jadi hal penting di kehidupan anak muda, dan usaha untuk menunjukan eksistensi itu dilakukan dengan cara mereka sendiri. Cara anak-anak muda.” Demikian lanjutnya. Sebagai sebuah clothing expo dan community gathering terkemuka di Yogyakarta, selain merangkul 100 clothing label dan puluhan komunitas kreatif, The Parade 2015 juga memberikan hiburan pada para pengunjung dengan barisan band dan penampil yang tak asing di kalangan anak muda. Dengan dua area pertunjukan dan penampil-penampil dari lokal Yogyakarta, diharapkan dapat memberikan ruang untuk berkreasi lebih luas lagi. Sementara komunitas-komunitas yang turut memeriahkan antara lain  komunitas skateboard, bmx, tamiya 4WD, tattoo, crafting, fotografi, leather, robot, urban indie toys, aeromodelling, airsoft gun, soundcloudyk. Tak hanya itu, mewadahi para muda kreatif unjuk karya, The Parade 2015 mengadakan beberapa kompetisi, yaitu Dance Competition, Accoustic Competition, Jingle Competition, Design Competition, dan Band Festival. Kompetisi-kompetisi tersebut diadakan untuk menyalurkan kreatifitas teman-teman muda Yogyakarta saat ini dan memberikan sebuah peluang membentuk identitas baru. Semua kompetisi terbuka untuk umum, pelajar dan mahasiswa di atas 18 tahun, dengan syarat-syarat dan keterangan lebih lanjut dapat di peroleh di www.theparadeindonesia.com Sebagai penanda dimulainya kegiatan persiapan pelaksanaan The Parade 2015 ini, Sabtu sore lalu (21/3), di kawasan 0 KM digelar “Drum Band Dadakan” oleh kawan-kawan dari Himpunan Mahasiswa Marching Band Universitas Negeri Yogyakarta. Kegiatan yang menarik perhatian para pengunjung dan kendaraan-kendaraan yang sedang melintas di kawasan ini, adalah wujud ajakan The Parade 2015 kepada seluruh masyarakat untuk bersiap datang dan menikmati kemeriahan di clothing expo dan community gathering nanti. Dengan berbagai kegiatan dan aktivitas tersebut The Parade 2015 ini diharapkan mampu meningkatkan semangat berbagi untuk mendorong kepekaan kreatif dan berkarya menumbuhkan rasa cinta karya anak anak bangsa.   Narasumber :   Weimpy Adhari – KICK Yogyakarta Agung Wijayanto – Board Committee Surya Adi – Board Committee Ishari Sahida – Board Committee Donny Baskoro – Board Committee Info lebih lanjut : Website : www.theparadeindonesia.com Twitter : @theParade2015 FB Pages : Kick Yogyakarta

0

SINGLE ANYAR DARI VINTAGE GLASSES “MERAUNG DI JALAN KOTA”

Single “Meraung Di jalan Kota” dari EP “Rock Teenagers Rebellion” oleh The Vintage Glasses Rock And Ride Never Die!! Band yang mengusung musik Rock ini sedang menggarap EP “Rock Teenagers Rebellion” dan Single pertama berjudul “Meraung di Jalan Kota” sudah dapat di dengarkan bebas di website Vintage Glasses. Setelah 5 tahun terbentuk, dan komitmen dari tiap personil untuk membuat sebuah karya untuk didengar oleh penikmat musik di Indonesia, Vintage Glasses sedang mempersiapkan peluncuran EP “Rock Teenagers Rebellion”. “Meraung Di jalan Kota” adalah persembahan pertama dari mini album tersebut, yang merupakan mini album pertama dari Vigess (Vintage Glasses) dengan dibentuk secara independen oleh Vigess sendiri dengan bantuan teman – teman anak muda Kota Medan. Tentang Single Meraung Di jalan Kota Meraung di Jalan Kota  adalah salah satu lagu di Mini Album Rock Teenagers Rebellion yang telah di rilis sejak 29 April Kemarin. Single ini bercerita tentang anak muda yang gemar bermotor, dan selalu menggunakan motor di dalam Kotanya. Lagu ini terinspirasi dari kegiatan masing masing personil yang memiliki motor motor antiknya. Terlebih mereka yang setiap harinya menggunakan motornya tersebut dalam setiap aktivitas yang mereka lakukan. Tema EP tentang Kehidupan Anak Muda Peluncuran Album Rock Teenagers Rebellion itu sendiri akan diluncurkan pada 2015 ini. “Sekarang sedang dalam proses produksi fisik Albumnya. Sambil pengerjaan, Kita sepakat untuk merilis single dahulu. Supaya teman – teman bisa mendengarkan konsep awal EP ini terlebih dahulu.”, Ungkap Oliev. Irhas menambahkan “Lagu lagu di EP ini mewakili dari masing masing personil itu sendiri. Intinya, tema tetap digambarkan mengenai isu isu sosial, Kehidupan anak Muda yang punya semangatnya, liar, ya serta Rock n Roll nya . Dan Untuk Single ini Vigess sendiri mengambil tema dari kecintaan kita para personil pada motor motor tua kita masing – masing.” Proses yang Sempat Tertunda Penggarapan EP ini juga tidak lepas dari beberapa masalah yang membuat prosesnya menjadi terhambat. “Sebenarnya kita sudah mulai rekam dari 2014, tetapi karena beberapa faktor, akhirnya kita putuskan untuk lanjutkan di 2015 sampai selesai.” Ungkap Erfan. Untuk Proses Rekamannya, anak – anak Vigess mengaku Puas dengan hasilnya. “Kita bebas mengeksplorasi kemampuan kita di debut EP ini, karena kita garap secara independen, jadi ya sesuai kemauan kita. Tinggal menunggu penilaian dari para pendengar dan penikmat serta teman – teman Vigess sendiri.” Tambah Opi. Vigess berharap hasrat mereka untuk bermusik tak berhenti sampai disini. “Kita berharap, EP ini adalah sauatu titik dimana Vintage Glasses ini bisa jadi pegangan untuk terus berkarya, serta menghasilkan ide ide musik yang dapat dinikmati tidak hanya oleh para personil sendiri, melainkan oleh para penikmat musik di Indonesia. Kita gak akan berhenti sampai disini. Vigess adalah semangat, dan pencerahan, serta komitmen untuk tetap berseni. Rock And Ride!!” Ungkap Mereka. Vintage Glasses : Novriyadi Tari “Opi”  – Vokal Irhas Triputra “Aas”  – Gitar Oliev Tanadha “Oliev” – Gitar Erfan Rinaldi “Epan” – Bass Gavin Siregar “Gavin” – Additional Drum Kontak: Opi  +6282277008013  +6281233937548 tvintageglasses@gmail.com www.tvintageglasses.wordpress.com www.facebook.com/pages/The-Vintage-Glasses www.twitter.com/tvintageglasses www.soundcloud.com/tvintageglasses

0

TROÜ MERILIS SINGLE “BERHENTI”

TROU adalah sebuah proyek musik eksperimental dari Bandung, Jawa Barat, Indonesia. Proyek ini didasari oleh keinginan untuk mengasah potensi musik dari setiap anggota TROU. Diawali dengan sebuah band bernama A.F.F.E.N, dan seiring waktu berlalu, mereka memutuskan untuk merubah nama mereka menjadi TROU. Tujuan dari perubahan tersebut adalah mereka menyetujui untuk membentuk sebuah band sebagai cara untuk mengekspresikan musikalitas, perasaan, dan sudut pandang mereka terhadap hidup. Dan hal yang paling penting adalah untuk bereksperimen dan bersenang-senang dengan musik. Formasi mereka saat ini adalah Hariz (vocal), Elmo (gitar), Ifsan (bass), Hari (drum). Meskipun banyak orang masih berada di bawah paradigma yang menyatakan bahwa platform musik A.F.F.E.N didasari oleh musik Post-Rock; namun, kami tidak menjelaskan musik kami dalam satu genre saja. Perubahan ini membawa kami pada tingkatan baru dalam mengekspresikan diri kami. Musik TROU adalah bahasa universal, oleh karena itu, kami mencoba untuk melebur banyak genre, seperti etnis, shoe-gaze, math-rock, pop, electronic, bahkan jazz sebagai simbol dari universalitas dari musik kami. Kami hanya ingin membuat musik yang dapat menyentuh hati dan jiwa pendengar. Bagi kami, musik adalah sebuah bentuk dari kebebasan yang sebenarnya, kebebasan untuk mengekspresikan diri. Oleh karena itu, kami tidak ingin membatasi ekspresi dan kreatifitas kami. Dalam tema/lirik dari musik A.F.F.E.N, kami menghadirkan sudut pandang mengenai hidup, opini kami tentang isu sosial dan mimpi kami juga imajinasi sebagai garis besar dari materi lagu kami. Single “Berhenti” Tertera, di balik sinar matanya Perihnya masih menyisakan duka Lalu dia mulai menepi, menari menyapa sunyi Di gerak tak kunjung pasti, di tawa yang tak berseri   Berserah dia, di nafasnya yang terengah Menanti, harapnya perlahan pergi Lalu dia mulai menepi, bernyanyi menyapa sunyi Di gerak tak kunjung pasti, di tawa yang tak berseri   Maka berhenti, tapi jangan kau sembunyi Ingin kulihat lagi, api yang dulu menari    Berserah dia, di nafasnya yang terengah Menanti, harapnya perlahan pergi Lalu dia mulai menepi, bernyanyi menyapa sunyi Di gerak tak kunjung pasti, di tawa yang tak berseri   Tertera, di balik sinar matanya, Perihnya masih menyisakan duka.   Trou memilih lagu dengan judul “Berhenti” sebagai single mereka. Lagu berbahasa Indonesia yang ditulis oleh Hariz (vocal, guitar) kemudian disempurnakan menjadi lagu oleh aransemen garapan Elmo (guitar), Ifsan (bass), dan Haribre (drum).  Lagu ini menceritakan tentang sebuah keadaan yang sering dihadapi sehari-hari, ketika merasa begitu lelah dengan segala permasalahan, maka berhentilah untuk menyalakan kembali api semangat yang mungkin sempat memudar.  Walaupun begitu, seperti pola penulisan lirik sebelumnya, pemaknaan kembali diserahkan kepada para pendengar. Proses pembuatan single memerlukan waktu sekitar 2 bulan, dari mulai proses pembuatan lirik, aransemen, hingga mixing. Recording, mixing, dan masteringi lagu ini dibidani oleh Adhit Android (Helm Proyek), seorang sound engineer yang namanya suduh cukup dikenal di lingkungan permusikan kota Bandung. Myspace : Myspace.com/affen_ Bandcamp : Anatomyforfabulousemergencynoise.bandcamp.com Facebook :...

0

YIDI EVENT #16 – YK

Sekilas Tentang YIDI Lab Exhibition YIDI Lab Exhibition merupakan kegiatan mahasiswa Program Studi Desain Interior ISI Yogyakarta yang tergabung dalam komunitas YIDI (Young Designer of Indonesia) Yogyakarta. Setelah pameran YIDI/YK/1st LAB “TITIK” tahun 2013...

0

KARYAWISATA

KARYAWISATA Aulia Yeru, Eldwin Pradipta, Irfan Hendrian, Nomas Kurnia, Theo Frids Hutabarat, Zaldy Armansyah 12 – 28 April 2015 kurator: Chabib Duta Hapsoro Pembukaan: Minggu, 12 April 2015, 19.00 WIB Jogja Contemporary Diskusi/Artists Talk:...