0

NGAYOGJAZZ 2014

Tung Tak Tung Jazz bersama Ngayogjazz 2014 Sebagai sebuah pesta budaya, Ngayogjazz menjadi rumah yang menaungi segala bentuk peristiwa budaya dengan sifatnya yang terbuka. Tidak berusaha untuk terkesan eksklusif tetapi berusaha merangkul banyak pihak termasuk dalam hal ini adalah warga tempat di mana Ngayogjazz digelar. Warga sendiri tidak hanya menikmati acara tetapi juga terlibat langsung di dalam acara. Ada kesenian tradisional yang disajikan sekaligus pasar Jazz yang kemudian dapat diikuti oleh warga. Tentu saja satu hal yang khas dari Ngayogjazz adalah menyajikan suguhan terbaik tanpa memungut biaya sepersen pun untuk dapat menikmatinya. Anda bisa menikmatinya secara gratis, bahkan banyak juga pihak-pihak yang ikut terlibat di dalam acara ini termasuk komunitas-komunitas yang ada di Yogyakarta. Ngayogjazz sudah berjalan semenjak tahun 2007, membuka ruang bagi komunitas dan juga musisi-musisi muda untuk berkembang. Jadi bagi anda yang menikmati Ngayogjazz tidak hanya disuguhkan para musisi yang mapan dan sudah memiliki jam terbang tinggi tetapi juga musisi muda yang tidak kalah kreatif dan berpotensi. Sejak tahun 2009, Ngayogjazz mendukung para musisi jazz muda untuk mendokumentasikan karya dan menunjukkannya kepada publik dalam acara ini. Tidak hanya itu, ada juga workshop yang digelar untuk menjadi ruang bertemunya musisi senior dengan para musisi muda dan juga kolaborasi di atas panggung oleh dua generasi yang ada. Proses persemaian bibit-bibit muda jazz inilah yang kemudian menjadi salah satu tujuan digelarnya Ngayogjazz. Memasuki umur se-windu, tidak hanya memberi porsi lebih besar pada musisi jazz muda tetapi juga mengundang musisi senior yang menjadi pemicu untuk generasi yang akan datang. Pesta budaya Ngayogjazz kali ini lebih menekankan pada kebersamaan untuk menjadi harmoni yang selaras. Jadi tidak hanya dialog antara musisi dan penikmat jazz yang terjadi di dalamnya tetapi juga bersama masyarakat setempat untuk membangun kerukunan dan kebersamaan dalam sebuah jamming session yang besar bernama Ngayogjazz. Tahun 2014 kali ini, untuk melepaskan sejenak kepenatan dari tahun yang melelahkan, Ngayogjazz membawa kita bergembira mengedepankan tagline Tung Tak Tung Jazz. Berangkat dari filosofi kendang, tagline ini berusaha untuk mengangkat bahwa ada dua sisi pada kendang yang mempunyai bunyi yang berbeda. Jika didengarkan baik-baik, nada kendang ini juga penuh dengan nuansa kegembiraan dan suka cita. Jika kendang dimainkan dengan baik dan benar maka akan  menghasilkan ritme yang indah. Hal inilah yang kemudian berusaha untuk digambarkan dalam Ngayogjazz, membawa kegembiraan dan juga memberi ruang untuk setiap perbedaan dengan tujuan agar perbedaan tersebut dapat berjalan beriringan dalam kerukunan. Dengan harapan ruang ini akan menjadi ruang tumbuh dan berkembangnya tunas-tunas muda yang eksploratif, inovatif, dan kreatif, yang nantinya akan menjadi harapan baru bagi musik jazz Indonesia. Selain itu juga Ngayogjazz juga berupaya untuk berkontribusi dengan memperkenalkan kepada masyarakat luas tentang kesenian tradisional. Karena lokasinya yang berada di desa dan sifatnya gratis, membuat Ngayogjazz dapat merangkul masyarakat lintas sosial sehingga bisa memunculkan satu fenomena menarik. Masyarakat modern menyaksikan kesenian tradisional sedangkan masyarakat desa menikmati sajian musik jazz. Fenomena lintas kultur semacam inilah yang kemudian diharapkan mampu untuk membentuk kepribadian masyarakat yang peduli terhadap kesenian yang ada disekitar mereka dan berlanjut hingga kedepan nanti. Konsep Acara Ngayogjazz 2014 Tung Tak Tung Jazz. Berangkat dari ide awal untuk bergembira di tahun yang penat, Ngayogjazz kali ini mengangkat konsep Tung Tak Tung Jazz, bebunyian yang dilisankan yang juga menggambarkan kegembiraan. Tung Tak Tung Jazz merupakan rangkaian bebunyian dari alat musik tradisional, salah satunya kendang, yang biasa menjadi sebuah awalan atau intro. Jika dimaknai lebih dalam lagi, intro di sini merupakan sebuah proses untuk membuka atau memulai suatu hal yang besar. Termasuk dalam hal ini adalah tujuan Ngayogjazz yang berharap bisa menjadi intro atau awalan untuk memulai proses regenerasi musisi jazz Indonesia. Proses pembukaan ini diharapkan memberikan jalan bagi generasi musisi jazz muda Indonesia, supaya dengan ekspresi yang mereka tumpahkan dalam musik jazz mampu menjadi tonggak baru musik jazz Indonesia. Selain itu juga Ngayogjazz memaknai musik jazz sebagai musik yang penuh kegembiraan. Hal itulah yang juga tergambar dalam kata Tung Tak Tung Jazz. Anggap saja tahun 2014 ini merupakan tahun yang penat, oleh karena itu tidak ada salahnya jika kita berhenti sejenak dengan segala aktifitas kita kemudian bergembira untuk melepaskan penat. Kegembiraan ini layak pula kita rayakan dengan menyaksikan banyaknya musisi jazz muda yang semakin hari semakin gemar untuk mengeksplorasi kekayaan lokal pada musik-musiknya. Jadi mari bergembira setelah nada berikut: Tung Tak Tung Jazz! Penampil (Musisi dan Kesenian) 1. Mezcal Jazz Unit (Perancis) 2. TUSLAH QUARTET 3. ESQI:EF (Syaharani and Queenfireworks) 4. Bintang Indrianto 5. Balawan Trio 6. Dewa Budjana Trio 7. Shadu Band 8. Gondo Trio 9. Van Java – bagian dari Indonesia MahardikaProject 10. Jay & Gatra Wardaya with Garmin 11. Miyoshi Masato 12. Groove ‘n Roll 13. Mahesa and Friends 14. Frau 15. Aljabar 16. YK Samarinda 17. Haryono and Friends 18. Orkes Keroncong Tresnawara (ISI Yogyakarta) 19. Duo Bajo  (Komunitas) 1. Gubuk Jazz Pekanbaru 2. Pekalongan Jazz Society 3. Solo Jazz Society 4. Jazz Ngisor Ringin...

0

INDONESIAN NETAUDIO FESTIVAL #2

INDONESIAN NETAUDIO FESTIVAL #2 14-16 NOVEMBER 2014 BANDUNG Indonesian Netaudio Festival yang pertama telah sukses digelar di Yogyakarta, 16 – 17 November 2012 sekaligus merayakan ulang tahun ke-5 Yes No Wave Music. Indonesian Netaudio Festival yang ke-2 (#INF2) akan digelar di kota Bandung, 14 – 16 November 2014. Festival ini menjalin hubungan online dan menjalin pengalaman offline para pelaku, pemerhati, dan penikmat netaudio–aktivitas audio di Internet. #INF2 diselenggarakan oleh Sorge Sindikasi, KKBM Unpar, IFI Bandung, dan Indonesian Netlabel Union. Internet menjadi pilihan yang efektif untuk penyebaran informasi dan pengetahuan, salah satunya adalah netaudio. Netaudio seperti netlabel (label rekaman berbasis Internet) dan online streaming makin diminati.Salah satu karakter utama Internet adalah budaya bebas–budaya yang memberikan akses untuk menggunakan, mengembangkan, dan mendistribusi pengetahuan yang telah ada secara wajar. Pentingnya sosialisasi dan edukasi mengenai budaya bebas kepada publik bisa membantu distribusi dan produksi pengetahuan yang lebih baik, berkelanjutan, dan mandiri. Sosialisasi dan edukasi budaya bebas kami wujudkan dalam Indonesian Netaudio Festival berupa rangkaian kegiatan offline para pegiat dan penikmat netaudio untuk berkontribusi kepada lingkungannya dan masyarakat secara umum. PROGRAM Pra-Festival: Lokakarya Wikipedia 17-18 Mei 2014 Tempat: Universitas Parahyangan, Bandung Peserta: 15 jurnalis musik Output: Pemahaman dan kemampuan untuk menjadi wikipediawan Membuat halaman wikipedia tentang netlabel dan artis netlabel dalam bahasa Indonesia #INF2 Jumat – Minggu, 14-16 November 2014 Tempat: IFI Bandung, Jalan Purnawarman 32, Bandung Hari/Tanggal Waktu Agenda Tempat Jumat, 14 November 2014 13.00 – 22.00 INF Market IFI Bandung 13.00 – 15.00 INF Work 1: Dub Siren Fasilitator: VascolabsIFI Bandung 13.00 – 15.00INF Work 2: Radio Online   Fasilitator: Combine, Blur Radio, Roi RadioIFI Bandung 15.00 – 17.00INF Talk 1: Telaah Buku “Memuliakan Penyalinan – Marcus Boon” Narasumber: Nuraini Juliastuti (KUNCI Cultural Studies Center) Budi Warsito (Kineruku)IFI Bandung 17.00- 19.00INF Screen: Internet’s Own Boy: The Story of Aaron SwartzIFI BandungJumat, 14 November 201419.00 – 22.00INF Gig1: Sawi Lieu...

0

YOUNG ENTREPRENEUR #2

Ikatan Keluarga Mahasiswa Manajemen featuring “Tangan di Atas (TDA) Kampus Jogja” mempersembahkan Pesta Raya Manajemen 2014 “Play, Plan, and Practice in Artpreneurship of Culture” Young Entrepreneur #2 “Brings Back Culture Into Modern Life.” JENIS...

0

CREATIVE DAYS #2

KWM UGM Proudly Present CREATIVE DAYS #2 “We Care, We Dare, We Share” 15-16 November  | Outdoor-Indoor Diploma Ekonomi UGM | 7am-9pm | FREE! •MUSIC PERFORMANCE• FSTVLST | Batiga | Koala | Tik Tok | Kloks |...

0

ARTDAY 2014 “TAHTA”

ARTDAY 2014 “TAHTA”, LEWAT JALAN SENI MEREKA BERCERITA. SMA N 6 Yogyakarta (Jl. C. Simanjuntak 2 Yk) memperingati  lustrum ke-13tahun  ini. Sudah 65 tahun sekolah yang dinobatkan sebagai “The Research School of Jogja” atau Sekolah penelitian Jogja ini berdiri. Lustrum kali ini yang membawa tema “Synergy For Unity” ini memberi suguhan kepada masyarakat Jogja melalui beberapa acara yang diadakan. Salah satu dari acara tersebut adalah ARTDAY 2014 “Tahta”, dimana akan dipentaskan seni teater, seni musik, maupun seni tari. Teater yang dimiliki oleh SMA N 6 Yogyakarta adalah Teater eMWe, yang telah sukses membawa harum nama SMA Negeri 6 beberapa tahun terakhir. Teater eMWe menyuguhkan penampilannya pada Artday 2014 tersebut. Tahun lalu, acara ARTDAY 2013 telah sukses membawakan teater yang berjudul “Wakil Rakyat” yang sama sekali tidak membuat penonton menyesal meyempatkan waktunya untuk menghadiri pementasan itu. Artday 2014 diselenggarakan pada bulan november ini di Concert Hall Taman Budaya Yogyakarta, tepatnya pada hari kamis, 13/11/2014. Tiket sudah dibuka dan masih tersedia untuk masyarakat, yang dapat dibeli di lobi SMA N 6 Yogyakarta pada hari Senin-Sabtu, dibuka mulai pukul 14.00-16.00 WIB. Pembelian tiket bisa juga melalui CP Bening (08962915224) ,Claudia (089694420044). Khusus untuk hari jumat, penjualan iket dimulai ada pukul 13.00 WIB. Terdapat 3 wilayah kursi, yaitu VVIP (Rp.40.000), VIP (Rp35.000) dan FESTIVAL (Rp.25.000) Artday 2014 ini menceritakan sebuah kisah kerajaan primodial bergaya Eropa. Video trailer Artday dapat dilihat di alamat http://youtu.be/vcL2daMLGDA atau dapat pula dengan menggunakan kata pencarian di kolom “cari” Youtube : ARTDAY  2014 “TAHTA”. Info-info lebih lengkap mengenai ARTDAY 2014 bisa dilihat pada akun twitter @ArtdayNamche atau bisa menghubungi Contact Person (CP) sesuai yang tertera di atas. SALAM SENI!